latest articles

BELAJAR NYOLDER

Apa kabar kalian hari guys,?

kali ini Science Area mau ajak kawan-kawan buat belajar nyolder. apa si Nyolder itu?? nyolder berasal dari kata Solder yang merupakan alat bantu dalam merakit atau membongkar rangkaian elektronika pada rangkaian yang terdapat pada papan pcb. nyolder berarti menggunakan solder.

1. Solder

oke sebelum kita bahas mengenai Nyolder yang baik dan benar, alangkah lebih baik jika kita kenalan terlebih dahulu dengan sebuah alat yang bernama SOLDER.
solder merupakan sebuah alat yang bekerja dengan mengubah eneergi listri menjadi energi panas. solder juga bermacam-macam, mulai dari solder biasa, solder dengan pengatur suhu dan solder uap/blower. nergi panas yang  tercipta oleh alat ini akan melelehkan timah (TINOL), agar dapat melepaskan atau menyatukan kaki-kaki elemen pada pcb (printed circuit board).Namun , hati-hati panas yang berlebihan juga dapat menyebabkan rusaknya elemen yang akan disambungkan.

2. Alat & bahan lain:
sebelum kita nyolder siapkan alat dan bhan-bhan berikut:
    a. PCB (Printed circuit board










  b.  Tinol (Timah Solder)

  






c.  Resistor








  d.  LED (Light Emitting Diode









  e.  Baterai 9 volt










   f.  Tang potong
  g.  Penghisap solder
  h.  Dudukan solder
   i.  Balsem Solder (Gondorukem)

C. Soldering (Nyolder)
nah sekarang waktunya kita nyolder (soldering). sebelum kita mulai nyolder, inget ya kawan-kawan ketika sudah di colokkan ke sumber listrik, solder itu semakin lama semakin panas, jadi harus ekstra hati-hati, kalo ngga mau kena solder, dan jangan sekali-sekali memegang solder di bagian yang tidak seharusnya.

jika seluruh alat-alat dan bahan diatas sudah ready alias siap hehehe. lanngsung aja kita nyolder bin soldering, langkahnya sebagai berikut:
__ Colokkan Solder ke sumber arus listrik, dan tunggu hingga solder panas, sambil menunggu akan lebih baik jika solder diletakkan pada dudukan solder.
__ Jika dirasa soldr sudah cukup panas, siapkan PCB dan Ambil Tinol
__ Letakkan Ujung Solder pada PCB 
__ Tempelkan Tinol pada ujung solder (Mata Solder) hingga meleleh, sesuai kebutuhan
__ Jika lelehan tinol sudah jatuh pada PBC, angkat solder dan tunggu hingga lelehan tinol kembali mengeras
__ Ulangi hal diatas sesuai kebutuhan

mau tau hasil soldering yang kayak gimana??
hasil soldering yang baik itu tidak terlalu besar dan juga tidak terlalu kecil ya kira-kira tingginya 0.75mm, rapi, warna bekuan dari tinol mengkilap, dang yang paling penting hasil solderannya Kuat.
 
D. Aplikasi
nah sekarang kita aplikasikan ke rangkaian. ya jadi kita buat rangkaian
yang pertama rangkaian SERI
__ pilih 2 Resistor dengan nilai resistensi yang kecil
__ ambil senuah LED
__ hubunglkan ketiga koponen secara SERI
__ solder pada setiap hubungan antar komponen, agar lebih kuat.

yang kedua rangkaian PARALEL
__ pilih 2 Resistor dengan nilai resistensi yang besar
__ ambil senuah LED
__ hubunglkan ketiga koponen secara Paralel
__ solder pada setiap hubungan antar komponen, agar lebih kuat
Hukum OHM:
dengan demikian kita dapat menghitung Arus yang mengalir pada setiap rangkaian,

eitss hampir aja lupa, ni aku kasih hasil praktik solderan aku saat praktikum Rangakaian Elektronika beberapa hari yang lalu:


yah walaupun tidak sempurna (masih pemula), untuk seorang pemula itu sudah lumayan hehehe,

thanks guys, semoga bermanfaat :)


sumber:

http://id.wikipedia.org/wiki/Solder
http://soldermaniak.blogspot.com/2013/09/cara-aman-menyolder.html
http://abisabrina.wordpress.com/2010/08/13/hukum-ohm-dan-rangkaian-seri-paralel/


Read more

Laporan Kimia “Penentuan pH Larutan dan Perubahan pH pada Titrasi Asam-Basa”

I.             JUDUL
Penentuan pH Larutan dan Perubahan pH pada Titrasi Asam-Basa
II.           TUJUAN
A. Penentuan pH Larutan
Menentukan pH larutan dengan menggunakan indicator MO, MR, BTB, dan PP
B. Perubahan pH pada Titrasi Asam-Basa
Umum : Siswa dapat memahami kesetimbangan larutan Asam-Basa
Khusus :
Siswa dapat :
1. Menuliskan hasil reaksi larutan asam-basa
2. Menghitung pH larutan asam kuat dan asam lemah
3. Menghitung pH larutan basa kuat dan basa lemah
4. Menghitung pH larutan buffer
5. Menghitung pH larutan yang mengalami hidrolisis
6. Menjelaskan peranan indicator dalam titrasi dalam titrasi asam-basa
III.       DASAR TEORI
PENENTUAN pH LARUTAN
Konsentrasi ion [H+] dalam suatu larutan encer umumnya sangat rendah tetapi sangat menentukan sifat – sifat dari larutan terutama, larutan dalam air. Menurut Sorensen pH merupakan fungsi logaritma negatif dari konsentrasi ion H+ dalam suatu larutan dan dirumuskan sebagai berikut :
pH = – log [H+]
Dengan analogi yang sama untuk menentukan harga konsentrasi OH- dalam larutan dapat digunakan rumusan harga Poh:
pOH = – log [OH-]
Dalam keadaan kesetimbangan air terdapat tetapankesetimbangan :
Kw = [H+] [OH-]
Jadi dengan menggunaan konsep – log = p ,maka :
- Log Kw = – log [H+] [OH-]
- Log Kw ={ – log [H+]} + {- log [OH-]}
  pKw = pH + pOH
INDIKATOR SEBAGAI ASAM LEMAH
Lakmus
Lakmus adalah asam lemah. Lakmus memiliki molekul yang sungguh rumit yang akan kita sederhanakan menjadi HLit. “H” adalah proton yang dapat diberikan kepada yang lain. “Lit” adalah molekul asam lemah.Tidak dapat dipungkiri bahwa akan terjadi kesetimbangan ketika asam ini dilarutkan dalam air. Pengambilan versi yang disederhanakan kesetimbangan ini:
Lakmus yang tidak terionisasi adalah merah, ketika terionisasi adalah biru.Sekarang gunakan Prinsip Le Chatelier untuk menemukan apa yang terjadi jika anda menambahkan ion hidroksida atau beberapa ion hidrogen yang lebih banyak pada kesetimbangan ini.
Penambahan ion hidroksida:
Penambahan ion hidrogen:
Jika konsentrasi Hlit dan Lit- sebanding:
Pada beberapa titik selama terjadi pergerakan posisi kesetimbangan, konsentrasi dari kedua warna akan menjadi sebanding. Warna yang anda lihat merupakan pencampuran dari keduanya. Alasan untuk membubuhkan tanda kutip disekitar kata “netral” adalah bahwa tidak terdapat alasan yang tepat kenapa kedua konsentrasi menjadi sebanding pada pH 7. Untuk lakmus, terjadi perbandingan warna mendekati 50 / 50 pada saat pH 7 – hal itulah yang menjadi alasan kenapa lakmus banyak digunakan untuk pengujian asam dan basa. Seperti yang akan anda lihat pada bagian berikutnya, hal itu tidak benar untuk indikator yang lain.
Jingga metil (Methyl orange)
Jingga metil adalah salah satu indikator yang banyak digunakan dalam titrasi. Pada larutan yang bersifat basa, jingga metil berwarna kuning dan strukturnya adalah:
Sekarang, anda mungkin berfikir bahwa ketika anda menambahkan asam, ion hidrogen akan ditangkap oleh yang bermuatan negatif oksigen. Itulah tempat yang jelas untuk memulainya. Tidak begitu!Pada faktanya, ion hidrogen tertarik pada salah satu ion nitrogen pada ikatan rangkap nitrogen-nitrogen untuk memberikan struktur yang dapat dituliskan seperti berikut ini: Pada kasus jingga metil, pada setengah tingkat dimana campuran merah dan kuning menghasilkan warna jingga terjadi pada pH 3.7 – mendekati netral. Ini akan diekplorasi dengan lebih lanjut pada bagian bawah halaman.
Fenolftalein
Fenolftalein adalah indikator titrasi yang lain yang sering digunakan, dan fenolftalein ini merupakan bentuk asam lemah yang lain. Pada kasus ini, asam lemah tidak berwarna dan ion-nya berwarna merah muda terang. Penambahan ion hidrogen berlebih menggeser posisi kesetimbangan ke arah kiri, dan mengubah indikator menjadi tak berwarna. Penambahan ion hidroksida menghilangkan ion hidrogen dari kesetimbangan yang mengarah ke kanan untuk menggantikannya – mengubah indikator menjadi merah muda.
Setengah tingkat terjadi pada pH 9.3. Karena pencampuran warna merah muda dan tak berwarna menghasilkan warna merah muda yang pucat, hal ini sulit untuk mendeteksinya dengan akurat!
Rentang pH indikator
Pentingnya pKind
Berpikirlah tentang indikator yang umum, HInd – dimana “Ind” adalah bagian indikator yang terlepas dari ion hidrogen yang diberikan keluar:
Karena hal ini hanya seperti asam lemah yang lain, anda dapat menuliskan ungkapan Ka untuk indikator tersebut. Kita akan menyebutnya Kind untuk memberikan penekanan bahwa yang kita bicarakan di sini adalah mengenai indikator.
Pikirkanlah apa yang terjadi pada setengah reaksi selama terjadinya perubahan warna. Pada titik ini konsentrasi asam dan ion-nya adalah sebanding. Pada kasus tersebut, keduanya akan menghapuskan ungkapan Kind. Anda dapat menggunakan hal ini untuk menentukan pH pada titik reaksi searah. Jika anda menyusun ulang persamaan yang terakhir pada bagian sebelah kiri, dan kemudian mengubahnya pada pH dan pKind, anda akan memperoleh. Hal itu berarti bahwa titik akhir untuk indikator bergantung seluruhnya pada harga pKind. Untuk indikator yang kita miliki dapat dilihat dibawah ini:
indikator pKind
lakmus 6.5
jingga metil 3.7
fenolftalein 9.3
Perubahan warna lakmus terjadi tidak selalu pada rentang pH yang besar, tetapi lakmus berguna untuk mendeteksi asam dan basa pada lab karena perubahan warnanya sekitar 7. Jingga metil atau fenolftalein sedikit kurang berguna.
Berikut ini dapat dilihat dengan lebih mudah dalam bentuk diagram.
Sebagai contoh, jingga metil akan berwarna kuning pada tiap larutan dengan pH lebih besar dari 4.4. Hal ini tidak dapat dibedakan antara asam lemah dengan pH 5 atau basa kuat dengan pH 14.
TITRASI ASAM BASA
Prinsip Titrasi Asam basa
Titrasi asam basa melibatkan asam maupun basa sebagai titer ataupun titrant. Titrasi asam basa berdasarkan reaksi penetralan. Kadar larutan asam ditentukan dengan menggunakan larutan basa dan sebaliknya.Titrant ditambahkan titer sedikit demi sedikit sampai mencapai keadaan ekuivalen ( artinya secara stoikiometri titrant dan titer tepat habis bereaksi). Keadaan ini disebut sebagai “titik ekuivalen”.Pada saat titik ekuivalent ini maka proses titrasi dihentikan, kemudian kita mencatat volume titer yang diperlukan untuk mencapai keadaan tersebut. Dengan menggunakan data volume titrant, volume dan konsentrasi titer maka kita bisa menghitung kadar titrant.
Cara Mengetahui Titik Ekuivalen
Ada dua cara umum untuk menentukan titik ekuivalen pada titrasi asam basa.
1. Memakai pH meter untuk memonitor perubahan pH selama titrasi dilakukan, kemudian membuat plot antara pH dengan volume titrant untuk memperoleh kurva titrasi. Titik tengah dari kurva titrasi tersebut adalah “titik ekuivalent”.
2. Memakai indicator asam basa. Indikator ditambahkan pada titrant sebelum proses titrasi dilakukan. Indikator ini akan berubah warna ketika titik ekuivalen terjadi, pada saat inilah titrasi kita hentikan.
Pada umumnya cara kedua dipilih disebabkan kemudahan pengamatan, tidak diperlukan alat tambahan, dan sangat praktis.
Indikator yang dipakai dalam titrasi asam basa adalah indicator yang perbahan warnanya dipengaruhi oleh pH. Penambahan indicator diusahakan sesedikit mungkin dan umumnya adalah dua hingga tiga tetes.
Untuk memperoleh ketepatan hasil titrasi maka titik akhir titrasi dipilih sedekat mungkin dengan titik equivalent, hal ini dapat dilakukan dengan memilih indicator yang tepat dan sesuai dengan titrasi yang akan dilakukan.
Keadaan dimana titrasi dihentikan dengan cara melihat perubahan warna indicator disebut sebagai “titik akhir titrasi”.
Harus diingat bahwa titik ekivalen titrasi yang mana anda memiliki campuran dua zat pada perbandingan yang tepat sama. anda tak pelak lagi membutuhkan pemilihan indikator yang perubahan warnanya mendekati titik ekivalen. Indikator yang dipilih bervariasi dari satu titrasi ke titirasi yang lain.
Asam kuat vs basa kuat
Diagram berikut menunjukkan kurva pH untuk penambahan asam kuat pada basa kuat. Bagian yang diarsir pada gambar tersebut adalah rentang pH untuk jingga metil dan fenolftalein.
anda dapat melihat bahwa tidak terdapat perubahan indikator pada titik ekivalen.
Akan tetapi, gambar menurun tajam pada titik ekivalen tersebut yang menunjukkan tidak terdapat perbedaan pada volume asam yang ditambahkan apapun indikator yang anda pilih. Akan tetapi, hal tersebut berguna pada titrasi untuk memilihih kemungkinan warna terbaik melalui penggunaan tiap indikator.Jika anda mengguanakan fenolftalein, anda akan mentitrasi sampai fenolftalein berubah menjadi tak berwarna (pada pH 8,8) karena itu adalah titik terdekat untuk mendapatkan titik ekivalen.Dilain pihak, dengan menggunakan jingga metil, anda akan mentitrasi sampai bagian pertama kali muncul warna jingga dalam larutan. Jika larutan berubah menjadi merah, anda mendapatkan titik yang lebih jauh dari titik ekivalen.
Asam kuat vs basa lemah
Kali ini adalah sangat jelas bahwa fenolftalein akan lebih tidak berguna. Akan tetapi jingga metil mulai berubah dari kuning menjadi jingga sangat mendekati titik ekivalen.
anda memiliki pilihan indiaktor yang berubah warna pada bagian kurva yang curam.
Asam lemah vs basa kuat
Kali ini, jingga metil sia-sia! Akan tetapi, fenolftalein berubah warna dengan tepat pada tempat yang anda inginkan.
Asam lemah vs basa lemah
Kurva berikut adalah untuk kasus dimana asam dan basa keduanya sebanding lemahnya – sebagai contoh, asam etanoat dan larutan amonia. Pada kasus yang lain, titik ekivalen akan terletak pada pH yang lain.
Anda dapat melihat bahwa kedua indikator tidak dapat digunakan. Fenolftalein akan berakhir perubahannya sebelum tercapai titik ekivalen, dan jingga metil jauh ke bawah sekali.
Ini memungkinkan untuk menemukan indiaktor yang memulai perubahan warna atau mengakhirinya pada titik eqivalen, karena pH titik ekivalen berbeda dari kasus yang satu ke kasus yang lain, anda tidak dapat mengeneralisirnya.
Secara keseluruhan, anda tidak akan pernah mentitrasi asam lemah dan asam basa melalui adanya indikator.
Larutan natrium karbonat dan asam hidroklorida encer
Berikut ini adalah kasus yang menarik. Jika anda menggunakan fenolftalein atau jingga metil, keduanya akan memberikan hasil titirasi yang benar – akan tetapi harga dengan fenolftalein akan lebih tepat dibandingkan dengan bagian jingga metil yang lain.
Hal ini terjadi bahwa fenolftalein selesai mengalami perubahan warnanya pada pH yang tepat dengan titik ekivalen pada saat untuk pertamakalinya natrium hidrogenkarbonat terbentuk.
Perubahan warna jingga metil dengan tepat terjadi pada pH titik ekivalen bagian kedua reaksi.

Titrasi merupakan suatu metoda untuk menentukan kadar suatu zat dengan menggunakan zat lain yang sudah dikethaui konsentrasinya. Titrasi biasanya dibedakan berdasarkan jenis reaksi yang terlibat di dalam proses titrasi, sebagai contoh bila melibatan reaksi asam basa maka disebut sebagai titrasi asam basa, titrasi redox untuk titrasi yang melibatkan reaksi reduksi oksidasi, titrasi kompleksometri untuk titrasi yang melibatan pembentukan reaksi kompleks dan lain sebagainya. (disini hanya dibahas tentang titrasi asam basa)Zat yang akan ditentukan kadarnya disebut sebagai “titrant” dan biasanya diletakan di dalam Erlenmeyer, sedangkan zat yang telah diketahui konsentrasinya disebut sebagai “titer” dan biasanya diletakkan di dalam “buret”. Baik titer maupun titrant biasanya berupa larutan.
Rumus Umum Titrasi
Pada saat titik ekuivalen maka mol-ekuivalent asam akan sama dengan mol-ekuivalent basa, maka hal ini dapat kita tulis sebagai berikut:
mol-ekuivalen asam = mol-ekuivalen basa
Mol-ekuivalen diperoleh dari hasil perkalian antara Normalitas dengan volume maka rumus diatas dapat kita tulis sebagai:
NxV asam = NxV basa
Normalitas diperoleh dari hasil perkalian antara molaritas (M) dengan jumlah ion H+ pada asam atau jumlah ion OH pada basa, sehingga rumus diatas menjadi:
nxMxV asam = nxVxM basa
keterangan :
N = Normalitas
V = Volume
M = Molaritas
n = jumlah ion H+ (pada asam) atau OH – (pada basa
Read more

BAQMI SOFWARE BELAJAR AL-QURAN DENGAN METODE INTERAKTIF

Read more

bAQmi Sofware Belajar Al-Quran dengan Metode Interaktif

Assalamu’alaikum kawan,,
Apa kabar nih??
Oke kali ini ane mau kenalin temen-temen ama satu software yang In shaa Allah bermanfaat buat temen-temen semua, Amin. Software ini sangat bermanfaat buat temen-temen yang mau dan lagi belajar membaca Al-Quran secara banar. Software apakah itu???
Software ini namanya bAQmi. Lalu seperti apa software ini?? Software ini merupakan software yang berfungsi untuk media pembelajaran Al-Quran sederhana. Selain belajar membaca Al-Quran, didalam softare ini juga terdapat menu game sebagai selingan saat kita mualai mearasa bosan. Ada 10 game selingan yang dapat dimainkan dalan software ini, yaitu menembak boka, puzzle kebun, menggambar laut, menembak ikan, memasang gambar, kalkulator, melempar panah, tebak angka, kuis islami, dan tebak buah.
Biarkan soal game, karena bukan itu yang akan kita bahas saat. Jadi yang akan kita bahas dalam software ini adalah menu bAQmi. Apa isinya?? Menu bAQmi adalah menu utama software ini. Didalamnya berisi pembelajaran Al-Quran dengan metode yang interaktif.
Dalam menu ini juga terdapat beberapa submenu lagi. Oke mari kita bahas satu per satu. Yang pertama Pengenalan Huruf dan Tanda Baca. Disini kita akan dikenalkan dengan huruf Hijaiyah, mulai dariyang tidak berharokat (tanda baca), dalam mengenalkan huruf hijaiyah ini kita tidak hanya ditunjukkan terhahadap bentuk hurufnya saja, namun juga cara membacanya. Didalamnya juga terdapat perintah untuk menghafalkan huruf-huruf hijaiyah tersebut, karena mengetahui dan hafal huruf-huruf hijaiyah merupakan dasar yang wajib dikuasai oleh semua orang untk belajar membaca Al-Quran. Nah bagi yang kesulitan menghafalkan di submenu ini juga ada cara menghafal yang udah dengan mengumpulkan huruf-huruf yang memiliki bentuk yang sama namun memiliki jumlah titik yang berbeda. Setelah kita diberi tahu tentang huruf hijaiyah yang tidak bertanda kita diajarkan dengan huruf hijaiyah yang berharokat dan cara membacanya. Stelah itu kita juga diberi tahu dengan huruf hijaiyah yang disambungkan. Jangan khawatir didalamnya juga terdapat banyak latihan yang In shaa Allah berguna untuk yang sedang belajar mebaca Al-Quran yang benar.
Sebmenu yang kedua yaitu Mad dan Tanwin dalam submenu ini kita akan diajarkan terhadap berbagai macam jenis Mad Thabi’I yang terdiri dari Mad Alif, Mad wau, dan Mad ya’, disertai dengan contoh-contohnya yang juga lengkap dengan cara membacanya. Selain berisi tentang Mad pada submenu ini juga berisikan materi tentang Tanwin yang antara lain Fathatain, kasrotain, dan dhomatain, yang juga dilengkapi dengan cara membacanya yang benar. Kedua materi ini juga dilengkapi beberapa latihan, pada setiap latihan juga terdapat audio berupa bunyi yang benar.
Submenu yang selanjutnya yaitu Sukun dan Tasydid. Pada submenu ini kita akan belajar tentang sukun dan tasdid. Bagaimana cara membaca huruf yang mengunakan tanda sukun dan tasydid. Dalam setiap materi menggunakan metode yang asik dan menarikyang juga disertai gambar-gambar animasi yang menarik, sehingga kita tidak mudah merasa bosan dan jenuh. Selain itu pada submenu ini juga terdapat materi belajar Qolqolah dan pengembangan Sukun dan Tasydid. Seperti pada submenu-submenu sebelumnya pada submenu ini juga tidak ketinggalan latihan-latihan agar lebih llancar dalam membacanya, namun latihan pada submenu ini juga terdapat meteri-materi sebelumnya.
Submenu yang keempat adalah Idghom dan Iqlab. Pada bagian ini kita akan belajar tentang Idghom yaitu nun mati atau Tanwin yang bertemu dengan salah satu huruf ya, nun, mim, wau, lam, dan ro. Pada Submenu ini kita akan diajarakan bagaimana cara membaca Ighom dengan benar. Selain Idhom pada bagian ini juga terdapat Iqlab, yaitu nun mati atau tanwin yang bermu dengan huruf ba. Pada bab ini juga terselip materi mim mati. Latihan tak teringgal disini juga ada.
Submenu yang kelima adalah ikhfa’. Pada submenu ini kita akan belajar ikhfa’ yaitu nun mati atau tanwin yang bertemu salah satu huruf ikhfa yang jumlahnya ada 15. Sub menu ini juga dilengkapi latihan-latihan yang didertai dengan cara membacanya.
Submenu yang terakhir yaitu Waqof dan Ayat Istimewa. Pada submenu ini kita akan belajaar mengenal tanda-tanda waqof dan cara membacanya. Cara membaca Ayat-Ayat Istimewa juga terdapat didalam submenu ini.
Nah itu tadi isi dari software ini. Alhamdulillah sebuah software yang bagus dan sangat bermanfaat, tampilannya yang menarik juga membuat kita tidak mudah bosan. Latihan yang tidak sedikit juga membantu kita untuk lebih mudah melafalkan bacaan denagn benar.
Namun software ini juga tidak sempurna, masih banyak yang perlu di perbaiki dari software ini. Seperti pada submenu Mad, dalam  software ini hanya memasukkan Mad Thabi’I padahal Mad ada banyak, bukan hanya mad thabi’I. selain itu, terkadang backsong juga mengganggu suara bacaan sehingga bacaan tidak jelas.
Meski software cukup lengkap namun bagi yang ingin belajaar sangat disarakan agar tetpa bersama guru atau orang yang lebih ahli dibidang Al-Quran(ustadz)
Oke kawan-kawan ane kira cukup bahasan tentang software bAQmi ini, semoga bermanfaat untuk temen-temen semua.
Buat temen-temen yang ingin download software bAQmi bisa Download disini









sumber:

Setiawan, Wawan dan Munir. 2009. Pengantar Teknologi Informasi. Bandung: UPI
Read more